LIVE TV

Home / Kriminal / Nasional / Polri

Sabtu, 9 Oktober 2021 - 21:18 WIB

Napoleon Bonaparte Paksakan Pembenaran Sendiri Lewat Isu Liar

Tersangka kasus tindak pidana pencucian uang (TPPU) hasil suap penghapusan red notice Djoko Tjandra (Djoktjan), Irjen Napoleon Bonaparte kembali berulah.

Jenderal Bintang dua yang diduga kuat menerima uang suap senilai Rp2 miliar itu, kini sedang memaksakan kehendaknya dengan berusaha menyeret-nyeret pihak lain dalam kasus yang diciptakan dirinya sendiri.

“Napoleon ini hanya berani berbuat, giliran tanggung jawab ngeles. Jangan sepotong-sepotong, apalagi cari pembenaran sendiri,” kata Ketua Indonesia Civilian Police Watch (ICPW), Bambang Suranto kepada wartawan, Jumat (8/10/2021).

Sikap Napoleon tak mengambarkan sebagai seorang pejabat. Lantaran ketika berhadapan dengan proses hukum atas apa yang dilakukan olehnya malah berusaha untuk menghindar dari kenyataan.

Baca Juga  Polisi Menetapkan Total 67 Oknum TNI AD Atas Kasus Pengerusakan Polsek Ciracas

“Kebanyakan klarifikasi. Mencari pembenaran sendiri. Pantes masalah ada melulu. Kerjanya ekspos masalah yang dicitiptakan sendiri. Lalu berharap tuntas dengan sendirinya. Mendiangan diam. Itu jauh lebih dari cukup sebagai ksatria,” ucap Bambang.

Bambang mengingatkan Irjen Napoleon
fokus saja pada persoalan hukum yang sedang di hadapi dan jangan berusaha untuk lari dari kenyataan dengan mengait-ngaitkan pihak lain yang tidak terlibat dalam kasus tersebut.

Apapun yang disampaikan mantan Kepala Divisi Hubungan Internasional Kepolisian Negara Republik Indonesia itu tetap diragukan publik, lantaran sedang tersangkut banyak kasus hukum.

“Sudah pasti publik ragu. Kan faktanya begini, kalau Napoleon benar berarti tempatnya kan bukan di dalam tahanan. Jadi ICPW tegaskan lagi hadapi saja persoalan hukum ini,” pungkasnya.

Baca Juga  Diduga Cabuli 5 Santriwati. Pimpinan Ponpes di Jambi Berhasil Diringkus Polisi

Diketahui, Irjen Napoleon Bonaparte bermanuver lagi guna menarik dukungan publik atas kasus tindak pidana pencucian uang (TPPU) yang dibuat olehnya.

Dihembuskan isu rekaman pembicaraan dugaan keterlibatan Kapolri Listyo Sigit Prabowo saat menjadi Kabareskrim dalam kasus Penghapusan Red Notice Joko Tjandra.

Tetapi keinginan Irjen Napoleon Bonaparte tak berteman dengan kenyataan, alias tak sebanding lurus dengan fakta hukum.

Merujuk dalam berita acara pemeriksaan (BAP) dalam perkara korupsi penghapusan red notice Napoleon dan Brigjen Prasetyo Utomo merupakan otak dibalik kasus tersebut dan kini sudah berstatus sebagai terdakwa.

Share :

Baca Juga

Nasional

3 Orang Tewas Akibat Kecelakaan Mobil Patroli Polisi Tertabrak Kereta Api di Sragen
Sosialisasi Penerapan Ganjil – Genap Diperpanjang Hingga 9 Agustus 2020

Nasional

Sosialisasi Penerapan Ganjil – Genap Diperpanjang Hingga 9 Agustus 2020

Internasional

Polisi Paraguay – Berhasil di Sita Narkoba 2.3 Ton Sekitar Rp 7.3 Triliun
Saat Jenderal Bintang satu Polri Mendesain Latihan Pasukan PBB Polri layaknya Pasukan Khusus Amerika

Div Hubinter Polri

Saat Jenderal Bintang satu Polri Mendesain Latihan Pasukan PBB Polri layaknya Pasukan Khusus Amerika

Nasional

Jenazah Pelda Eka Budi, Korban Laka Maut di Sragen Ditemukan 2 Km Dari Lokasi Kejadian

Nasional

Kapolri Tegaskan Situasi Aman Paska Mabes Polri di Serang oleh Terduga Teroris

Nasional

Sampai Siang. Arus Lalu lintas Patung Kuda Monas Terpantau Ramai Lancar Tanpa Adanya Pendemo

Polri

56 Warga Medan Satria Menjalani Swab Antigen